Buku frase

id Di alam   »   pl Na łonie przyrody

26 [dua puluh enam]

Di alam

Di alam

26 [dwadzieścia sześć]

Na łonie przyrody

Anda dapat mengklik setiap bagian kosong untuk melihat teks atau:   
Indonesia Polandia Bermain Selengkapnya
Apakah kamu melihat menara di sana? Wi----- t-- t- w----? Widzisz tam tę wieżę? 0
Apakah kamu melihat gunung di sana? Wi----- t-- t- g---? Widzisz tam tę górę? 0
Apakah kamu melihat desa di sana? Wi----- t-- t- w---? Widzisz tam tę wieś? 0
Apakah kamu melihat sungai di sana? Wi----- t-- t- r----? Widzisz tam tę rzekę? 0
Apakah kamu melihat jembatan di sana? Wi----- t-- t-- m---? Widzisz tam ten most? 0
Apakah kamu melihat danau di sana? Wi----- t-- t- j------? Widzisz tam to jezioro? 0
Saya menyukai burung yang itu. Po---- m- s-- t-- p---. Podoba mi się ten ptak. 0
Saya menyukai pohon yang itu. Po---- m- s-- t- d-----. Podoba mi się to drzewo. 0
Saya menyukai batu yang ini. Po---- m- s-- t-- k-----. Podoba mi się ten kamień. 0
Saya menyukai taman yang itu. Po---- m- s-- t-- p---. Podoba mi się ten park. 0
Saya menyukai kebun yang itu. Po---- m- s-- t-- o----. Podoba mi się ten ogród. 0
Saya menyukai bunga yang ini. Po---- m- s-- t-- k----. Podoba mi się ten kwiat. 0
Saya rasa itu cantik. Uw----- ż- t- j--- ł----. Uważam, że to jest ładne. 0
Saya rasa itu menarik. Uw----- ż- t- j--- i-----------. Uważam, że to jest interesujące. 0
Saya rasa itu sangat bagus. Uw----- ż- t- j--- p---------. Uważam, że to jest przepiękne. 0
Saya rasa itu jelek. Uw----- ż- t- j--- b-------. Uważam, że to jest brzydkie. 0
Saya rasa itu membosankan. Uw----- ż- t- j--- n----. Uważam, że to jest nudne. 0
Saya rasa itu buruk sekali. Uw----- ż- t- j--- s-------. Uważam, że to jest straszne. 0

Bahasa dan Ungkapan

Ada ungkapan dalam setiap bahasa. Karena itu, ungkapan merupakan bagian penting dari identitas nasional. Ungkapan menunjukkan norma-norma dan nilai-nilai suatu negara. Bentuknya pada umumnya dikenal dan tetap, dan tidak dapat dimodifikasi. Ungkapan selalu singkat dan ringkas. Metafora sering digunakan di dalamnya. Banyak ungkapan juga dibuat secara puitis. Kebanyakan ungkapan ini memberikan nasihat atau norma perilaku. Tetapi beberapa ungkapan juga menunjukkan kritik yang jelas. Ungkapan juga sering menggunakan stereotip. Jadi kemungkinan ungkapan ini berbicara tentang karakter khas negara atau masyarakat lain. Ungkapam memiliki tradisi yang panjang. Aristoteles memujinya sebagai potongan filosofis pendek. Ungkapan merupakan unsur penting dalam gaya bahasa retoris dan sastra. Yang membuat ungkapan istimewa adalah sifatnya yang selalu sesuai topik. Dalam ilmu bahasa, ada disiplin ilmu yang dikhususkan hanya untuk mempelajari ungkapan. Terdapat banyak ungkapan yang ada pada banyak bahasa. Karena itu ungkapan-ungkapan tersebut dapat identik secara leksikal. Dalam hal ini, penutur bahasa yang berbeda menggunakan kata-kata ungkapan yang sama. Bellende Hunde beißen nicht, Perro que ladra no muerde . (Jerman-Spanyol) Ungkapan lainnya sama secara semantik. Artinya, ide yang sama diungkapkan dengan kata-kata yang berbeda. Appeler un chatting un chatting, Dire pane al pane e vino al vino . (Perancis-Italia) Jadi ungkapan membantu kita memahami orang dan budaya lain. Ungkapan yang paling menarik adalah ungkapan yang ditemukan di seluruh dunia. Biasanya berbicara tentang topik “utama‘ dalam kehidupan manusia. Ungkapan ini berhubungan dengan pengalaman universal. Dan menunjukkan bahwa kita semua sama - tidak peduli apa bahasa kita!
Tahukah kamu?
Bahasa Latvia adalah anggota kelompok timur dari bahasa-bahasa Baltik. Bahasa ini dituturkan oleh lebih dari 2 juta orang. Bahasa Latvia memiliki kaitan paling erat dengan bahasa Lithuania. Meskipun begitu, kedua bahasa ini tidak terlalu mirip satu sama lain. Oleh karena itu bisa saja terjadi bahwa orang Lithuania dan Latvia berbicara dalam bahasa Rusia. Struktur bahasa Latvia juga tidak terlalu kuno dibanding bahasa Lithuania. Meskipun demikian, banyak elemen kuno masih bisa ditemukan dalam lagu-lagu tradisional dan puisi dalam bahasa ini. Ini menunjukkan, misalnya, hubungan antara bahasa Latvia dan bahasa Latin. Kosakata bahasa Latvia dibangun dengan cara yang sangat menarik. Kosakatanya berisi banyak kata yang berasal dari bahasa-bahasa lain. Di antara bahasa-bahasa tersebut adalah bahasa Jerman, Swedia, Rusia, dan Inggris. Beberapa kata baru dibuat baru-baru ini karena masih belum ada hingga sekarang. Bahasa Latvia ditulis dengan alfabet Latin dan beraksen pada suku kata pertama. Tata bahasanya memiliki banyak fitur yang tidak ada dalam bahasa lain. Meskipun begitu, aturannya selalu jelas dan mudah dibedakan antara satu sama lain.